Monday, October 29, 2018

Global AML Watchdog Akan Merilis Peraturan Crypto Pada Bulan Juni Depan

Pengamat pencucian uang global mengatakan akan mulai menerbitkan aturan untuk peraturan cryptocurrency internasional pada musim panas mendatang.

Menurut laporan Reuters Jumat, Financial Action Task Force (FATF) - badan antar pemerintah yang bermarkas di Prancis yang didirikan pada tahun 1989 untuk mengembangkan kebijakan untuk mengatasi pencucian uang - mengatakan bahwa yurisdiksi global harus menerapkan skema lisensi atau peraturan untuk pertukaran kripto dan mungkin penyedia dompet digital di bawah aturan baru. Perusahaan yang menawarkan layanan keuangan untuk penawaran koin awal juga akan dimasukkan, kata laporan itu.

Berita itu muncul setelah pertemuan pleno FATF pekan ini dengan para pejabat dari 204 yurisdiksi global untuk membahas peraturan crypto dan hal-hal lain.

Reuters juga melaporkan bahwa presiden FATF, Marshall Billingslea, menetapkan Juni sebagai bulan di mana kelompok itu akan mulai menerbitkan pedoman dan harapan pelaksanaannya.

Dia dikutip mengatakan:

"Pada bulan Juni, kami akan menerbitkan instruksi tambahan tentang standar dan bagaimana kami mengharapkannya diberlakukan."

Seperti diberitakan pada bulan Juli, negara-negara anggota G20 telah mengincar tenggat waktu Oktober 2018 untuk gerakan pada standar anti pencucian uang global (AML) di sekitar cryptocurrency.

Dengan G20 mencari "waspada" pemantauan cryptocurrency, FATF dipanggil untuk mengklarifikasi bagaimana standar AML yang ada dapat diterapkan ke cryptocurrency.

Dalam pernyataan yang dirilis pada hari Jumat, kelompok itu mengatakan bahwa "ada kebutuhan mendesak bagi semua negara untuk mengambil tindakan terkoordinasi untuk mencegah penggunaan aset virtual untuk kejahatan dan terorisme."

"Sebagai bagian dari pendekatan bertahap, FATF akan menyiapkan panduan terbaru tentang pendekatan berbasis risiko untuk mengatur penyedia layanan aset virtual, termasuk pengawasan dan pemantauan mereka, dan panduan untuk otoritas penegakan hukum dan operasional dalam mengidentifikasi dan menyelidiki aktivitas terlarang yang melibatkan aset virtual , "FATF menjelaskan dalam suratnya.

0 comments

Post a Comment